Isi Artikel Utama

Abstrak

Bagi hasil adalah suatu usaha kerjasama antara pemilik modal dan pengelola dengan tujuan untuk mendapatkan keuntungan masing-masing, praktik bagi hasil yang dilakukan masyarakat Desa Cigedug Kecamatan Cigedug ada dua sistem, yaitu penggemukan dan pengembangbiakan. Sistem bagi hasil yang dilakukan masyarakat Desa Cigedug yaitu tergantung kesepakatan kedua belah pihak.


 


Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui mekanisme praiktik bagi hasil usaha ternak sapi di Desa Cigedug. Dengan demikian, peneliti berharap agar penelitian ini dapat bermanfaat untuk dijadikan referensi bagi peneliti-peneliti selanjutnya.


 


Metode penelitian yang digunakan adalah penelitian lapangan (field research) yang mencakup keseluruhan yang terjadi dilapangan untuk menggali dan meneliti data yang berkenaan dengan penelitian. Pendekatan yang dilakukan penelitian ini menggunakan penelitian kualitatif .


 


Berdasarkan kesimpulan dari hasil penelitian ini maka praktik bagi hasil usaha ternak sapi di Desa Cigedug menggunakann akad mudharabah dilakukan secara lisan, pembagian hasilnya tergantung kesepakatan bersama. Selain itu, pandangan hukum ekonomi syari’ah terhadap praktik bagi hasil usaha ternak sapi di Desa Cigedug tidak sepenunya bertentangan dengan hukum dan ajaran islam namun harus dikaji kembali Karenna masi ada kesenjangan tentang akad mudharabah dan pelaksanaannya masih kurang efektif.


Kata Kunci         : Bagi Hasil, Usaha ternak sapi, Hukum Ekonomi Syari’ah


 

Kata Kunci

Bagi Hasil, Usaha ternak sapi, Hukum Ekonomi Syari’ah

Rincian Artikel

Cara Mengutip
Syaripudin, E. I., & Salwiyah, S. S. (2023). PRAKTIK BAGI HASIL USAHA TERNAK SAPI PERSPEKTIF HUKUM EKONOMI SYARI’AH (Di Desa Cigedug Kecamatan Cigedug Kabupaten Garut). Jurnal Hukum Ekonomi Syariah (JHESY), 2(1), 123–131. https://doi.org/10.37968/jhesy.v2i1.461